Wednesday, February 04, 2015

Gila Kuasa Memang Gila

Saya sukakan quote diatas dan saya sering berjumpa dengan individu-individu seperti ini di mana-mana, samada secara rasmi atau tidak rasmi. Yang lebih aneh, jika ianya berlaku di satu tempat yang tidak langsung mendatangkan wang ataupun di tempat yang sepatutnya menjadi sesuatu yang santai. Jika memang jawatan yang diberikan itu membolehkan seseorang mendapat mandat untuk mengawal sesuatu yang lebih besar, contohnya seluruh kampung, tidak mengapalah namun jika mandat yang diberi itu sekadar untuk mengawal sesuatu lorong tetapi ingin kuasa sebesar satu kampung, ada sesuatu yang aneh tentang dirinya.

Pernah ada satu kes, seseorang yang diberi mandat untuk menjaga pasukan kompang di satu jalan tiba-tiba mencadangkan agar dia juga diberi kuasa untuk menjaga perkara-perkara lain yang melibatkan keseluruhan pasukan kompang kampungnya sedangkan perkara-perkara tersebut telah ada orang yang menjaganya. Alasannya ialah untuk memudahkan dia membantu ahli pasukan kompang di jalannya. Ertinya disini, dia inginkan kuasa untuk menguruskan satu perkara yang melibatkan keseluruhan kampungnya semata-mata untuk menyenangkan kerjanya menguruskan penduduk di jalan yang dijaganya sahaja. Seolah-olah apabila dia diberi kuasa tersebut, penduduk di jalan-jalan lain tidak akan dipedulikannya.  Seperti seorang wakil rakyat inginkan kuasa perdana menteri agar dia boleh suka-suka beri peruntukan pada daerahnya.

Pada hemat saya, sebenarnya dia inginkan kuasa yang lebih dari apa yang diberi mandat olehnya. 

Menurut Shellie R.Warren yang menulis satu artikel pada tahun 2008 bertajuk Are You Power Hungry : 7 signs of Power Hungry People, dia menggariskan 7 tanda seseorang itu sebenarnya gila kuasa.

1. You don’t respect boundaries.
2. You rarely feel satisfied.
3. You sacrifice others (or yourself) to reach your goal. 
4. You expect what you won’t deliver. 
5. You are feared but not respected.
6. You don’t use your power for good.
7. You make up rules more than you follow them    

Ini tanda-tanda mengikut pendapat Warren. Pada pendapat saya pula, tanda paling besar ialah apabila seseorang itu mula melangkah keluar dari sempadan kuasa yang diberikan. Seperti kes ketua jalan di dalam sebuah kampung diatas. Ketua jalan ini sering mendesak agar diberi kuasa lebih dari yang sepatutnya dengan alasan untuk memudahkan kerjanya sedangkan tugas itu, dia sendiri kekurangan infrastruktur dan masa untuk melakukannya. 

Lebih lucu dan aneh kalau perkara ini berlaku bukan di dalam sesuatu yang rasmi, hanya berlaku dalam satu pasukan kompang yang bersifat sukarela, santai dan tempat bersosial. Lain lah kalau berlaku di tempat dia mencari makan dimana dia perlukan kenaikan pangkat untuk mendapat gaji yang lebih supaya dapat support family. 

Kebiasaannya, perbuatan meminta sesuatu yang lebih dari yang sepatutnya ini akan disusuli dengan perbuatan bermegah dengan kedudukannya sebagai ketua kompang jalan. Dimana-mana pun dia akan perkenalkan dirinya sebagai ketua kompang jalan, bukan sebagai diri dia. Kalau boleh dia inginkan anak-anak buahnya memakai baju kompang dengan tertulis nama dia sebagai ketua. Pengalaman saya di tempat kerja, rakan-rakan dan bos-bos hanya perkenalkan jawatan mereka apabila berurusan secara rasmi, itupun ada yang tidak menyebut jawatan mereka sehinggalah keadaan memaksa. Ini tidak, setiap kali ada orang baru masuk kampung, dia dulu akan perkenalkan diri dia sebagai ketua kompang jalan sekian-sekian. 

Ini lah perangai manusia yang perlu kita hadapi. Orang sebegini tidak ramai tetapi akan ada dimana-mana. Pandai-pandailah kita menguruskan orang sebegini.    

No comments:

Post a comment