Wednesday, January 20, 2021

Samsung Bluetooth Keyboard EJ-CT800

 





Hari ini, saya menerima bluetooth keyboard ini yang saya beli di Shopee. Penjualnya adalah KTS Cellular, salah satu dari Samsung Authorized Seller. Saya biasa beli dengan mereka di Setia Alam City Mall. 

Kali ini saya beli produk keyboard Samsung Tab S 10.5 inch atau nama produknya EJ-CT800. Terkejut juga bila lihat harga ditawarkan ialah RM 63 termasuk postage. Seingat saya keyboard ni dulu harganya RM tiga angka, hinggakan bluetooth keyboard Logitech saya yang berharga RM 1xx jadi sangat berpatutan compare dengan keyboard Samsung ini waktu mula-mula di release ke pasaran.

Bila saya google, rupanya produk lama. Tahun 2015 dah launch. Bermakna dah 5 tahun dalam pasaran. Not bad lah dengan harganya.

Cuma oleh kerana saya padankan dengan Samsung Tab A 10.2 inch saya, so keyboard ini bukannya tak boleh guna dan masuk ke dalam ruang yang disediakan, namun tak boleh tutup. Sepatutnya kalau dipadankan dengan tab yang khas untuknya, memang boleh katup macam laptop. 

Anyway saya tak kisah sangat. As long as boleh digunakan untuk menaip pun dah gempak. Lagipun harganya sangat cun hingga tak mampu saya nak tolak. 

So, entri ini saya type gunakan keyboard samsung ini dan dibluetoothkan dengan Tab A 10 saya. Oleh kerana saya juga mempunyai keyboard bluetooth Logitech, saya boleh lah compare sedikit antara kedua-duanya.

Dari segi saiz, keyboard Logitech lebih besar dari keyboard Samsung ini. So bila besar automatik jadi lebih berat dan bulky bila nak bawa kehulu kehilir. Keyboard Samsung pula ringan dan senang nak bawa. Tapi drawback dia pulak, keyboard Logitech senang nak type, keyboard Samsung ni pulak, kecik dia punya keypad dan rapat berbanding Logitech. Saya type entri ini agak slow, maybe belum biasa dengan layout yang sedikit kecil. 

Dari segi stroke keypad, dua-dua ada kelebihan. Samsung lebih lembut sementara Logitech lebih kasar. Tapi frankly speaking, saya suka yang keystroke Logitech. Cuma bila menaip malam-malam agak bising. Jari saya pula sedikit lenguh menggunakan keyboard Samsung sebab dia kecik. 

Masa menaip pulak, gegaran terasa di keyboard Logitech. Kalau type lagi laju, lagi gegar tablet saya. Ini tidak berlaku pada keyboard Samsung. Cuma kedudukan tablet saya agak kebawah compare to Logitech. Maybe keyboard ini bukan untuk tablet saya tetapi di design untuk Tab S 10.5. 

Dari segi design, Samsung lebih cantik. Sekali pandang macam kita guna laptop sebenar. Logitech dengan kaler hitamnya dan besarnya, memang nampak ianya keyboard bluetooth. Dari segi compatibility, tak boleh cerita banyak sebab device saya semua Samsung. Saya ada terbaca bahawa keyboard Samsung ini sesuai untuk device Samsung sahaja dan tak compatible dengan yang lain, but don't trust me on this because saya tak test lagi dengan device selain Samsung. Maybe dengan Android device lain okay kot. Logitech dah terang-terang ada button Android and iOS but saya juga tak test dengan device lain except Samsung. 

Material Logitech benar-benar rasa plastik while keyboard Samsung ni walaupun rasa plastik tapi tak nampak macam plastik. So far jari saya agak lenguh menaip entri ni tetapi saya rasa maybe saya belum biasa. 

In the end, dengan harga yang ditawarkan, memang value for money. So kalau rasa nak beli, beli je. KTS Cellular pun bungkus dengan baik produk ni.

Dah lah bungkus dengan bubble wrap, rasa secure masa postage. Postage pun laju. Rumah saya dengan tempat benda ni dipos tak jauh mana, daerah sebelah je. Maybe itu pun ada efeknya juga. Saya place order petang Ahad, Selasa pagi dah sampai kat saya. Value for money punya produk. Saya pun tak la kerap nak pakai keyboard ni. Maybe nanti kalau dah boleh hari-hari WFO, ada juga kegunaannya. Kadang-kadang malas nak bawa Macbook, kita bawa ini sahaja. 

Lupa lagi satu, Logitech guna bateri. Kalau lama simpan, keluarkan bateri. Bila nak guna pasang je bateri tu. Samsung guna built in bateri. 200 mAh katanya. Charge 2 jam boleh guna 120 jam. Tapi kalau 4 bulan sekali baru nak guna, rasanya kena charge balik juga. Itu satu saya tak berapa suka dengan built in battery ni. Time nak guna time tu pula bateri kong. 

Friday, January 01, 2021

2021 A New Year, New Hope

 


Entri pertama tahun 2021. Not much to say. 31 Disember malam saya bersama famili ke lokasi ini. Saja je hirup udara malam sambil-sambil running in MPV saya yang baru saya collect pada 30 Disember 2020. Good bye to Sedan.

Rasanya semua orang di dunia ini mempunyai kata-kata yang sama tentang 2020. Perkataan pandemic, lockdown, covid merupakan satu persamaan yang meniti di bibir setiap orang. Saya sendiri tak terkecuali. Walaupun dari segi kewangan agak kurang impak pada 2020, tetapi dari segi lain, ianya terkesan. Cara dan suasana kerja berubah 360. 

Baru rasa kurang seronok apabila IPT saya tiada penghuni. Hampir 95% penghuninya tidak dapat masuk kembali. Memang sunyi. Kalau dulu-dulu, meriah sampai pening kepala dibuatnya. Tapi sekarang sunyi sangat sampai pening kepala juga dibuatnya. 

IPT bukan dibina untuk sunyi dari aktiviti pelajar. Ia dibina untuk suasana akdemik yang penuh keceriaan. Kerja saya bukan sesuai WFH. Maybe some 30% sahaja kerja saya yangs sesuai but the rest is WFO. Ada juga rakan sekerja yang sangat cintai WFH ni. Katanya, di rumah dia lebih bebas berkarya. Lebih bebas berjuang dalam bidang akademiknya. Dia mempunyai peralatan kerja yang cukup hebat di rumah. Ada meja besar, ruang yang tidak diganggu oleh sesiapa. 

Tidak semua orang sama. Ramai juga rakan-rakan yang tidak mempunyai ruang kerja yang sesuai. Untuk PnP, sesekali kalau guna ODL boleh, tapi kalau dah 100% ODL, boleh kelabu mata dibuatnya. 

Ada masa seperti becakap berseorangan di depan laptop. Bila disuruh on camera, ada yang kata camera rosak, mic rosak. Bila disuruh masuk online class, ada yang kata internet bermasalah. Yang berani akan kata dia tengah kerja, atas moto cari sesuap nasi. Sedangkan status pelajar sepenuh masa. Sebab tak ke kelas fizikal, terus ambil kesempatan jadi rider, buat duit. 

Kita nak marah pun serba salah. Mungkin orangnya susah, mak ayah hilang atau kurang punca pendapatan hingga memaksa anak yang sedang full time di IPT membuat kerja sampingan. Saya pernah jumpa kes sebegini. Ia terjadi ketika dunia tak kenal lagi covid 19. Kira-kira lebih 12 tahun dahulu, ada seorang student yang selalu datang kelas, tiba-tiba ghaib.

Setelah membuat siasatan, rupanya Ayahnya dibuang kerja. Tiada gaji. Ibu terpaksa kerja. Adik-adik ramai. Gaji ibu tak seberapa. Sudahlah gaji Ayah pun tak seberapa. Mesti nak tau kenapa Ayah tak cari kerja lepas kena buang kerja? Sebab Ayah kena tahan dalam jel. Jangan ditanya kes apa. So si anak yang dalam kelas saya terpaksa kerja part time di kedai makan. Duitnya diberi pada adik-adik. Duit pinjaman pelajarannya pun mengalir ke rumah. Kami dapat tau, itupun kebetulan ada kawan saya yang satu tempat kerja dengan Ayah dia. Kami dapat tau dan cuba nak bantu dia. Kawan sekerja panggil dia dan tanya, kami setuju tong tong nak bantu dia dari segi kewangan. Rakan-rakan dia pun sama. Ada beberapa rakan sekelas yang anak orang berada pun nak chip in duit. Sekurang-kurangnya dia dapat bertahan hingga tamat pengajiannya. 

Tapi dia nekad, ambil keputusan berhenti untuk cari kerja tetap. Sebab dia nak bantu keluarga. Dan akhirnya dia berhenti. 

Ini cuma sekelumit dari kisah-kisah yang saya alami di tempat kerja saya. Struggle itu benar gais. Moga 2021 ada sinar baru.